Etika Media Sosial. Apakah Perlu?

Media sosial. Saat ini pemanfaatan jejaring sosial telah menjadi bagian dari kehidupan manusia dimanapun. Ini memungkinkan individu untuk berbagi dan memperoleh informasi di seluruh dunia dalam waktu yang sangat singkat.

Dampak penyalahgunaan media sosial dalam menyebarkan detail juga berdampak pada jumlah pengguna yang masuk ke nama domain yang sah akibat penyebaran informasi di media sosial yang tidak etis.

Sebagai inisiatif untuk mengurangi masalah dalam pengoperasian media sosial, diperlukan perilaku etis untuk menghindari penghinaan atau tuduhan yang sama kepada orang lain tanpa alasan yang jelas. Faktanya, isu-isu ini tentu akan membawa individu ke dalam hukum karena ceroboh dalam menyebarkan informasi di web.

ETIKA DALAM MEDIA SOSIAL

Era relokasi yang cepat juga mempengaruhi pertumbuhan teknologi. Saat ini hampir semua orang dapat berbagi informasi dan terhubung langsung dengan memanfaatkan jejaring sosial dengan internet yang lebih menghemat waktu dan biaya.

Tanpa ragu, individu memiliki fleksibilitas yang digunakan situs media sosial untuk terhubung dengan siapa pun. Yang diabaikan di bawah ini adalah nilai-nilai dalam memanfaatkannya. Tentu akan jauh lebih baik jika pengguna mengetahui prinsip apa yang harus diperhatikan saat menggunakan jejaring sosial.

Tidak adanya pengakuan publik terhadap prinsip-prinsip dalam situs media sosial tentu akan mengaktifkan beberapa isu sosial. Sebagian besar pengguna dibutakan oleh informasi hoax di jejaring sosial. Berikut beberapa hal penting yang terkait dengan etika dalam mengoperasikan media sosial.

1. Etika dalam Komunikasi

Terutama terjadi, prinsip-prinsip diabaikan selama interaksi melalui jejaring sosial. Kasus yang paling sering muncul adalah beberapa kata kasar saat diskusi melalui jejaring sosial, baik yang disengaja maupun tidak disengaja. Alangkah baiknya jika komunikasi di Internet menggunakan kata-kata yang sopan dan tepat. Saat kita terhubung dengan siapa pun dengan media sosial, selalu gunakan bahasa yang benar.

2. Hindari Menyebarkan pornografi, ras serta isu-isu kekerasan

Alangkah baiknya jika kita tidak menyebarkan info yang berkaitan dengan ras atau agama tertentu. Bagikan detail berharga secara adil dan cegah konflik dengan orang lain. Tidak mempublikasikan gambar-gambar mengerikan seperti gambar kecelakaan lalu lintas situs web atau berbagai gambar mengerikan lainnya.

3. Periksa keabsahan informasi

Saat ini sangat umum ditemukan informasi yang menjelekkan pihak lain di situs media sosial. Beberapa acara melakukan ini untuk menegakkan para pesaing dengan membagikan informasi penipuan. Pengguna media sosial harus ekstra cerdas dalam menangkap detail apa pun. Sebelum Anda membagikan informasi, akan lebih pintar untuk memeriksa legitimasi berita.

4. Hargai berbagai pekerjaan orang lain

Saat membagikan detail dalam bentuk foto, tulisan, atau video yang berasal dari orang lain, pastikan untuk menyebutkan sumbernya untuk mengungkapkan penghargaan Anda terhadap berbagai pekerjaan orang lain. Jangan pernah menyalin-tempel semua jenis materi tanpa mengungkapkan sumbernya.

5. Jangan terlalu banyak berbagi informasi individu

Tentu akan lebih baik bagi Anda untuk membatasi kehidupan pribadi Anda agar tidak digunakan di jejaring sosial. Jangan membagikan detail pribadi Anda seperti nomor kontak atau alamat rumah. Pasti akan ada kemungkinan bahwa orang lain yang menghubungi Anda di daftar Anda akan menggunakan detailnya untuk menyakiti Anda. Gunakan media sosial secara benar dan bijaksana khususnya dalam menyebarkan informasi.

Individu memiliki keleluasaan dalam menggunakan media sosial untuk berinteraksi dengan siapa saja. Ketiadaan pemahaman publik yang relevan dengan nilai-nilai di media sosial akan menimbulkan beberapa masalah sosial.

Selalu gunakan bahasa yang sesuai saat kita berhubungan dengan individu mana pun melalui media sosial. Akan lebih baik bagi Anda untuk membatasi kehidupan pribadi Anda dalam menggunakan media sosial.

Suwarno, S.Si., M.Pd.