Integrasi Transdisipliner STEM (V)

5. Mendorong Peningkatan Pendidikan STEM

Banyak literatur menunjukkan bahwa fakultas yang membuat ruang kelas yang aktif terlibat memiliki hasil siswa yang lebih baik. Dari 225 studi pendidikan yang menemukan peningkatan yang signifikan secara statistik dalam nilai ujian dan tingkat kelulusan untuk kursus yang memanfaatkan pembelajaran aktif dalam format kuliah tradisional, dan menemukan hasil yang sama untuk ukuran efek rata-rata besar untuk meta-analisis kecil lainnya. Ini adalah anggota fakultas jalur tenurial yang langka, biasanya ditekan untuk mempertahankan program penelitian aktif, yang memiliki waktu untuk juga tetap up to date pada literatur pendidikan umum dan khusus STEM dan berhasil menerapkan pedagogi baru sebagai tanggapan. Selain itu, di sebagian besar universitas, ada beberapa insentif untuk melakukannya. Dengan demikian anggota fakultas penelitian jalur penguasaan tradisional tidak mungkin menjadi pendorong untuk perubahan yang signifikan. Saya menyarankan agar universitas menggunakan protokol observasi kelas dan inventaris pengajaran kelas untuk fakultas dengan peran pengajaran utama untuk menghasilkan portofolio pengajaran untuk dimasukkan dalam paket promosi dan masa kerja mereka. Mendokumentasikan upaya untuk meningkatkan pendidikan sarjana harus menjadi bagian penting dari paket promosi dan masa jabatan fakultas pengajar.

Fakultas-fakultas ini harus didorong untuk mendokumentasikan bagaimana mereka menggunakan penelitian pendidikan untuk memandu metode pengajaran mereka, dan ini harus dipandang sebagai bentuk kegiatan ilmiah yang sama tetapi setara. Saya menyarankan, bagaimanapun, bahwa untuk mendorong perubahan budaya yang mengakui pengajaran beasiswa, guru harus membagikan beasiswa mereka seperti halnya seorang peneliti harus membagikan temuan mereka. Oleh karena itu, untuk memperoleh tenurial, seorang anggota fakultas yang mengajar terutama harus juga menunjukkan bagaimana mereka telah berkontribusi pada lingkungan belajar di luar kelas mereka. Namun, untuk melakukan ini, sangat penting bagi kami untuk mengembangkan metrik yang mengakui beasiswa pengajaran dan mengintegrasikan metrik ini ke dalam paket promosi dan kepemilikan tradisional. Yang penting bagi keberhasilan rencana ini adalah bahwa metrik-metrik ini menjadi diadopsi secara luas sehingga fakultas yang berperan sebagai evaluator eksternal dapat memberikan evaluasi yang berarti bagi fakultas pengajar utamanya. Terakhir, tetapi sama pentingnya, fakultas harus dihargai untuk pengajaran ilmiah, sehingga mendorong fakultas tradisional dan mengajar untuk mengambil pendekatan ilmiah untuk pengajaran mereka. Pertanyaannya kemudian menjadi seperti apa seorang pengajar utama yang layak memiliki masa jabatan? Menurut pendapat saya, anggota fakultas seperti itu harus dapat menunjukkan penggunaan pendekatan ilmiah dalam merancang dan menilai program studi mereka (Suchman, 2014).

6. Rethinking Pembelajaran STEM

Universitas Negeri New York di Potsdam, dengan dukungan dari Lockheed Martin, telah mengembangkan program multidisiplin yang dimaksudkan untuk menumbuhkan pemikiran kreatif dengan menggabungkan studi di bidang seni, humaniora, dan bidang STEM. Untuk mengembangkan program ini, tim anggota fakultas STEAM memeriksa literatur yang ada tentang pengembangan kreativitas serta model multidisiplin dalam industri, bisnis, dan pendidikan. Melalui restrukturisasi akademik model pendidikan tradisional, kurikulum ini akan menjadi yang terdepan dalam melibatkan peserta didik dalam pemecahan masalah multidisiplin berbasis tim melalui pendampingan, komunitas pembelajaran, proyek penelitian, dan kemitraan dengan lembaga luar. Di dunia dengan populasi yang lebih besar, interkoneksi global, kemajuan teknologi, dan masalah skala besar daripada sebelumnya dalam sejarah manusia, masalah kompleks membutuhkan keterampilan penyelesaian masalah yang canggih dan solusi inovatif dan rumit. Di Amerika Serikat, perguruan tinggi melatih para ilmuwan dengan cara yang mirip dengan cara mereka dilatih beberapa dekade yang lalu, sementara tantangan baru ini menempatkan tuntutan yang berbeda pada sains (Madden et al., 2013).

Percakapan dengan para pemimpin industri yang membahas karakteristik yang mereka inginkan dikembangkan di kalangan siswa menunjukkan bahwa mereka mencari orang-orang yang dapat berpikir di luar kotak, bekerja dalam tim dengan orang-orang dengan keahlian beragam, dan mendekati masalah baik secara divergen maupun secara konvergen. Baru-baru ini sebuah briefing oleh sejumlah organisasi seni membahas mengintegrasikan pendidikan seni dengan STEM untuk merangsang kreativitas pada siswa di K-12. Eksplorasi program di pendidikan tinggi menunjukkan bahwa tidak ada yang mengembangkan program seperti yang diusulkan di sini. Sekolah Tinggi Seni Maryland Institute memiliki Area Fokus Lulusan Penelitian STEAM, dan pendidikan informal terintegrasi untuk seni dan STEM, bersama dengan pusat-pusat praktik desain, pemikiran desain, dan pendidikan seni. Institusi lain fokus pada kreativitas di bidang-bidang tertentu seperti bisnis atau teknik (Madden et al., 2013).

 

Referensi

Madden, M. E., Baxter, M., Beauchamp, H., & … (2013). Rethinking STEM education: An interdisciplinary STEAM curriculum. Procedia Computer Science.

Suchman, E. L. (2014). Changing academic culture to improve undergraduate STEM education. Trends in Microbiology, 22(12), 657–659. https://doi.org/https://doi.org/10.1016/j.tim.2014.09.006

 

 

Suwarno, S.Si., M.Pd.