Integrasi Transdisipliner STEM (IV)

4. Integrasi Transdisipliner STEM

Dengan tujuan mempersiapkan siswa hari ini untuk menghadapi tantangan dunia kita yang berubah dengan cepat, pendidikan STEM membawa pergeseran ke budaya dan kurikulum kelas. Meskipun masing-masing subjek dapat berdiri sendiri, dan kadang-kadang perlu dipelajari secara terpisah, begitu suatu topik dipahami, integrasi memberikan kehidupan dan tujuan topik itu di dunia nyata. Guru pendekatan integrasi dalam salah satu dari tiga cara, hanya satu yang memenuhi korelasi mendalam, ketelitian, dan relevansi yang dianjurkan oleh standar. Tiga pendekatan integrasi yang dibahas dalam bab ini adalah multidisiplin, interdisiplin, dan lintas disiplin.

4.1 Integrasi Multidisiplin

Pendekatan unit multidisiplin atau tematik mengorganisir kurikulum di sekitar tema umum, misalnya: lautan, pertanian, beruang, alam. Untuk topik «perpindahan panas,» unit tematik mungkin mencakup studi spesifik domain sebagai berikut: sains — siswa belajar bahwa panas ditransfer dari matahari dalam gelombang radiasi ke Bumi; teknologi — siswa menentukan bahwa bantalan pemanas listrik dapat dianggap teknologi dan pad ini panas untuk disentuh; teknik — siswa membuat model, menunjukkan matahari sebagai sumber panas; matematika — siswa membandingkan perubahan suhu harian, mencatat dan mencatat suhu harian pada kalender; seni bahasa — siswa mempelajari buku-buku nonfiksi tentang gurun. Koneksi biasanya gagal untuk fokus pada pemahaman konsep-konsep kunci atau keterampilan penting di seluruh bidang subjek. Pemahaman yang diperoleh dalam satu bidang subjek hanya minimal, jika sama sekali, mempengaruhi pemahaman di bidang subjek lain. Saya terutama ingat mencoba mengintegrasikan unit beruang ke dalam matematika Kelas 5. Saya menulis masalah tentang beruang dan menghias lembar kerja dengan beruang. Meskipun murid-murid kelas 5 saya menikmati makan kerupuk hewan beruang, melihat ke belakang, pendekatan saya mengajar mereka sedikit tentang beruang.

4.2 Integrasi Interdisipliner

Integrasi transdisipliner, meskipun mirip dengan integrasi interdisipliner, didorong oleh masalah kehidupan nyata untuk dipecahkan atau oleh tantangan kehidupan nyata untuk dipenuhi. Membandingkan pendekatan integrasi, integrasi tematik dan interdisipliner menempatkan pembelajaran di sekitar tema, sedangkan integrasi transdisipliner menempatkan pembelajaran di sekitar masalah yang menarik perhatian dan minat siswa. Meskipun berbagai Driving Question mungkin untuk topik ini, saya memilih untuk fokus pada oven surya. Gambar ini mencantumkan area subjek dan di bawah setiap domain adalah tajuk untuk konten spesifik subjek yang terkait dengan topik “panas”. Perhatikan bagaimana semua domain bekerja bersama untuk menyelesaikan / menjawab Driving Question. Situasi dunia nyata menghadirkan masalah atau tantangan, dan pertanyaan yang menggerakkan melibatkan siswa dalam memecahkan masalah atau tantangan itu. Namun, sebelum mempertimbangkan suatu situasi, mengajukan masalah, dan merancang pertanyaan mengemudi, sebaiknya kita melakukan brainstorming berbagai pemahaman konseptual yang dapat dikembangkan siswa untuk topik tertentu, dengan tetap memperhatikan standar tingkat kelas.

4.3 Topik Situasi Khusus

Pendekatan transdisipliner menempatkan pembelajaran di sekitar skenario yang bermakna dan relevan yang berhubungan dengan masalah atau masalah yang layak dipecahkan. Siswa bergulat dengan masalah dunia nyata seperti kesetaraan, lingkungan, kelaparan, dan masalah khusus bagi masyarakat setempat. Siswa belajar bahwa mereka juga dapat terlibat dalam masalah-masalah penting yang mereka pedulikan, dan ketika mereka melakukannya, anak-anak terinspirasi dan termotivasi, yang mendorong pembelajaran otentik dan visi baru untuk masa depan yang lebih baik. Bahkan masalah yang sulit dapat diatasi ketika masalah disajikan dengan pandangan ke arah resolusi. Ketika masalah ditangani, anak-anak belajar bahwa, meskipun mereka mungkin tidak sepenuhnya “menyelesaikan” masalah, mereka dapat menjadi bagian dari solusi. Apa yang benar pada tahun 1934 masih benar sampai sekarang: Anak-anak dapat dan harus memandang diri mereka sebagai anggota masyarakat yang dihormati dan perlu. Jika memungkinkan, libatkan siswa dalam penyelesaian masalah dunia nyata, dan ketika kemungkinan untuk keterlibatan aktual tidak mungkin atau tidak bijaksana, ingatlah bahwa anak-anak memiliki imajinasi kreatif yang memungkinkan mereka untuk berpura-pura dan melakukan apa yang mereka lihat di dunia nyata. Kecenderungan alami ini adalah lahan yang matang untuk melibatkan siswa dalam skenario dan simulasi yang menyerupai kehidupan yang meniru keterlibatan dunia nyata.

4.4 Driving Question

Driving Question muncul dari dan bekerja bersama dengan situasi dunia nyata atau seperti kehidupan: peristiwa atau kekhawatiran aktual atau dibuat-buat, disajikan oleh orang atau organisasi yang otentik, yang dibingkai sedemikian rupa sehingga menarik minat siswa. Driving Question cukup luas untuk terbuka, namun cukup sempit untuk menargetkan suatu tujuan; cukup luas untuk mencakup semua bidang subjek, namun cukup eksklusif untuk memajukan pemahaman tentang konten spesifik di setiap bidang subjek. Berikut ini adalah Driving Question berdasarkan minat kelompok tertentu dari TK hingga siswa kelas 2. Topik dipilih sebagai respons terhadap siswa. Semakin baik kita mengenal siswa kita, semakin selaras kita dengan minat mereka, dan semakin terampil kita dalam mengaitkan minat mereka dengan Driving Question dan skenario kehidupan nyata. Beberapa pertanyaan di atas adalah kehidupan nyata, sementara yang lain seperti hidup — misalnya, membawa proposal untuk bangunan apartemen ke perusahaan konstruksi adalah skenario seperti lift. Pertanyaan mengemudi dan situasi autentik bekerja secara bersamaan. Untuk menjadi pertanyaan yang mendorong, pertanyaan itu harus ditetapkan dalam konteks situasi tertentu. Situasi ini memperkenalkan siswa pada latar belakang kehidupan nyata atau seperti kehidupan dan tujuan untuk Driving Question.

 

Referensi

Cianca, S. (2020). Teaching Elementary STEM Education: Unpacking Standards and Implementing Practice-Based Pedagogy (First Edit). Taylor & Francis.

Suwarno, S.Si., M.Pd.