Mengajar adalah Sebuah Seni (Teaching is an art)-Bagian II (Part II)

Pada bagian I artikel mengajar adalah sebuah seni disebutkan guru yang mempercayai mengajar adalah sebuah seni akan melatih keterampilan mengajarnya dan belajar dari kesalahannya. Beberapa hal yang harus dilakukan oleh guru adalah memahami teaching cycle agar dapat mengasah keterampilan mengajar sehingga dapat menjawab kekompleksitasan dalam pembelajaran.

Menurut James S. Cangelosi dalam bukunya Classroom Management Stategies terdiri atas 1) Determine needs of students; 2) Determine Learning goal; 3) Design Learning Activities; 4) Prepare for the learning activities; 5) conduct the learning activities dan 6) Determine how well students have achieved the learning goal. Karena merupakan siklus maka ini merupakan pengulangan yang terus diupayakan, dievaluasi dan direfleksikan oleh guru untuk menciptakan pembelajaran yang menyenangkan sebagai bagian dari mengajar adalah sebuah seni.

Berikut ini pemaparan dari siklus pembelajaran:

  1. Determine needs of students

Pada bagian ini guru perlu mengidentifikasi kebutuhan peserta didik. Identifikasi kebutuhan dapat dilakukan dengan melakukan assessmen. Hasil assessmen akan menujukkan kemampuan apa yang telah dimiliki siswa dan hal-hal apa saja yang belum dikuasai. Selain itu mengetahui karakteristik peserta didik juga penting dilakukan sehingga pemilihan strategi, metodologi dan media yang dipilih. Bagian ini penting sekali sehingga guru dapat menentukan tujuan pembelajaran / learning goal yang akan dicapai dan dapat dicapai.

  1. Determine Learning goal

Setelah mengetahui kebutuhan peserta didik maka langkah selanjutnya adalah menentukan tujuan pembelajaran. Tujuan pembelajaran harus dapat diukur dan dievaluasi. Kata kerja operasional dari toksonomi bloom revisi digunakan sesuai dengan capaian pembelajaran yang akan dicapai. Guru perlu menyelaraskan learning goal yang diturukan dari silabus sekolah dan pembelajaran karakter yang teritegrasi.

  1. Design Learning Activities

Seni mengajar sangat ditentukan pada krativitas guru mendesain learning activities atau aktivitas pembelajaran. Pada tahap ini guru perlu memilih aktivitas pembelajaran sesuai dengan kebutuhan dan karakteristik peserta didik. Aktivitas pembelajaran juga perlu memperhatikan stategi dan model pembelajaran yang digunakan. Aktivitas pembelajaran yang baik tidak hanya menuhi ranah kognitif tetapi juga perlu mengembangkan ranah afektif dan psikomotor. Berdasarkan kurikulum 2013 bahwa aktivitas pembelajaran perlu mengembangkan keterampilan, pengetahuan dan sikap.

  1. Prepare for the learning activities

Rencana pembelajaran yang disusun dengan sangat baik perlu didukung dengan persiapan yang matang. Pada tahap ini persiapan pembelajaran meliputi pembagian waktu, alat dan bahan yang dibutuhkan. Selain itu guru juga perlu siap dengan perubahan dan atau kegagalan saat melakukan aktivitas pembelajaran. Perubahan terkait pada waktu. Misalnya guru telah menyusun sedemikian rupa aktivitas pembelajaran tetapi ternyata karena ada siswa yang sikapnya menggangu siswa lain dan atau menggangu proses pembelajaran maka guru membutuhkan waktu untuk menyelesaikan masalah tersebut sehingga ada beberapa aktivitas yang tidak mungkin dilakukan sehingga harus memiliki plan B dan seterusnya. Kegagalan biasanya karena alat dan bahan kurang mendukung dan atau ada kondisi yang tidak memungkinkan aktivitas pembelajaran dijalankan. Perubahan dan kegagalan dalam prose pembelajaran inilah yang merupakan bagian dari seni mengajar yang akan semakin memperkaya guru dan meningkatkan keterampilan mengajar guru.

  1. Conduct the learning activities

Agar proses pembelajaran berjalan sesuai dengan yang telah direncakan langkah pada bagian ini guru harus focus pada bagaimana  memimpin dan melakukan pembelajaran. Agar aktivitas pembelajaran dapat mencapai tujuan pembelajaran harus dilakukan secara sistematis, terencana dan terukur. Guru perlu membuat pedoman atau sintak dari sebuah strategi atau metode yang digunakan. Guru harus mengaju pada RPP yang telah dibuat sebagai panduan melaksanakan aktivitas pembelajaran.

  1. Determine how well students have achieved the learning goal

Selanjutnya setelah siklus nomor satu sampai lima dijalankan maka guru penting melakukan refleksi dan evaluasi. Refleksi dapat dilakukan dari hasil evaluasi pencapaian pembelajaran. Evaluasi meliputi proses dan hasil pembelajaran. Evaluasi proses meliputi apakah siswa senang mengikuti dan engage selama pembelajaran dan apakah ada peningkatan keterampilan, pengetahuan dan sikap dari para siswa. Evaluasi peningkatan pengetahuan diukur dengan tes tetapi untuk mengukur peningkatan siswa perlu dilakukan observasi dengan alat ukur lembar observasi yang hasilnya harus dideskripsikan untuk setiap anak

Berdasarkan pemaparan teaching cycles di atas dapat dikatakan bahwa tidak ada guru yang sama persis dalam melakukan siklus pembelajaran di atas. Proses dan pengalaman dalam pembelajaran memberi nilai yang sangat mempengaruhi pada peningkatan keterampilan guru dalam mengajar. Semakin banyak pengalaman dan juga kegagalan dalam proses pembelajaran maka guru semakin memiliki seni yang tinggi dalam mengajar.

Olifia Rombot, S.Sos., S.Pd., M.Pd.